Kamis, 27 Juli 2017

Tentang mengASIhi #babyKHANSA_




Memberi ASI eksklusif tentunya menjadi salah satu impian para ibu menyusui termasuk saya, mengingat berbagai keunggulan ASI yang ga akan pernah ada tandingannya. Yah, walaupun bayi kedua saya ini sempat mencicipi sufor sekitar 50ml saat dia berumur 4 hari, saya bertekad bisa menyusui Khansa sampai umur dua tahun. Insya Allah.

Baca juga It's A Girl


WICstrong.com

Perbandingan di atas bukan untuk menyudutkan bayi sufor lho ya (wong saya juga sempat ngasih sufor *bukan sesuatu yang saya banggakan). Sekadar  berbagi info saja, betapa ASI memiliki banyak manfaat bagi bayi maupun si Ibu. Kalaupun ujung-ujungnya tetap sengaja memilih sufor , ya itu sih terserah ibunya. Kita ga bisa serta merta menuduh si Ibu ga sayang sama anaknya. Bukan hal yang harus diperdebatkan juga, sama halnya pilihan mana yang paling menguatkan status seorang ibu, lahiran SC atau normal. Masih ada saja yang berdebat soal itu? Ada..Banyak.

Tepat hari ini umur bayiku Khansa 3 bulan 23 hari. Alhamdulillah konsumsi sufornya ga dilanjut karena pas hari ke lima setelah lahiran, ASI mulai banyak keluar. Khansa juga ga sempat IMD seperti Auf, kakaknya dulu. Semua tindakan persalinan ditangani oleh bidan karena dokternya kejebak macet di jalan.

Sesungguhnya, pengalaman melahirkan kedua ini cukup ga mengenakkan bagi saya, . Mungkin itu juga yang bikin saya rada stress hingga ASI jadi 'telat' lancarnya. Tapi sejak pulang dari rumah sakit, baby blues yang saya alami malah ga seberat dulu lho :))

Melalui tulisan ini, saya ingin berbagi  pengalaman mengASIhi Khansa. Kali aja bisa bermanfaat bagi yang baca 😁

Puasa selama menyusui

Ramadhan 2014 saat masih menyusui Auf, saya putuskan untuk tidak ikut puasa 29 hari setelah berasa lemes banget di puasa hari pertama. Nah puasa kemarin ini saya niatkan untuk ikut puasa walaupun sedang menyusui Khansa. Ternyata lancar jaya aja tuh, bahkan ASI tetap berlimpah. Mungkin karena intensitas pumping juga ga berubah. Tau gitu, dulu waktu jamannya Auf saya harusnya terus puasa aja ya..jadi ga punya banyak hutang puasa kan? 

Beberapa teman menanyakan tips bagaimana bisa tetap puasa walaupun sedang menyusui. Dengan enteng saya menjawab "banyak makan aja saat berbuka dan sahur" (duh, tips macam apa ini). Saya juga tidak menkonsusmsi vitamin. Minum susu juga sekali- sekali saja, itupun bukan yang khusus untuk busui. Sugesti? Yesss, perlu banget itu..yakin saja ASI kita bakal lancar terus. Tapi kalau berasa lemas ya jangan dipaksain juga kali. Ramadhan kemarin, saya 4 kali ga sahur tapi bolongnya 3. Lumayanlah ya, hihi

Breast Pump

Buat para ibu menyusui biasanya galau dalam memilih merk Breast Pump. Seperti yang saya alami waktu mau nyetok Asip buat Auf dulu. Setelah nyari referensi sana sini, akhirnya saya memilih Breast Pump manual merk Pigeon. Dulu belinya di babyshop dekat rumah, harganya Rp. 315.000 .Fyi, sampai sekarang saya masih pakai pompa yang sama. Performanya cukup baik, terlebih ada sparepart yg tersedia saat pertama kali beli. Nasib anak kedua, apa-apa lungsuran dari kakaknya :D Alhamdulillah bisa hemat ga beli pompa baru lagi, hihi

Merk breast pump sih menurutku cocok-cocokan ya, secara bentuk PD yang berbeda tiap Ibu juga berpengaruh banget sama nyaman tidaknya breastpump yang digunakan. Type-nya juga mau yang manual atau elektrik, tergantung cocok apa ga sama isi dompet kebutuhan.



Ini nih wujud breastpump yang masih setia saya gunakan sampai sekarang.

Wadah penyimpanan ASIP

Sebelum lahiran, saya sudah siapin segala keperluan Khansa termasuk botol ASIP. Ada sih botol asip punya Auf dulu, tapi cuma nemu 8 botol aja dalam lemari piring. Sebagian besar sudah saya kasih ke orang, ada juga yang pecah, hiks. Alhamdulillah beberapa teman ikut nyumbang botol ASIPnya, jadi saya ga perlu membeli dalam jumlah banyak. Apalagi harga botol asip di tempat saya beli dulu sudah naik lebih dari 2x lipat sekarang *yaiyyalah..4 tahun lalu, gitu lho :D. Kali ini saya juga mencoba menyimpn ASI dalam kantongan, walaupun yang terpakai baru beberapa saja.





Botol ASIP ex UC dan Natur bag saya beli online di @mamaababyshop . Kalau saya hitung-hitung sih harganya setelah ditambah ongkir ga beda jauh sama toko offline, jadi mending tunggu paketnya di rumah aja daripada harus keluar rumah panas-panasan.

Nah, kalau botol kaca BKA ini dipinjamin sama teman

Sudah seminggu terakhir ini saya agak jarang pumping. 2 hari sekali aja sudah untung banget. Sepertinya Khansa sedang mengalami Growth Spurt hingga saya lebih sering menyusui langsung. Satu persatu Asip keluar dari freezer demi membuat Khansa kenyang, padahal ASIP biasanya hanya keluar freezer saat saya ada kegiatan di luar rumah, hehe.

Beberapa hari lalu saya juga membuang sekitar 20 botol ASIP yang sudah lebih dari 3 bulan berada di freezer (kulkas dua pintu). Sedihnya.


Kondisi terakhir para ASIP :D

Oh iya.. Sejak jamannya Auf, saya selalu menjadikan tabel manajemen ASIP yang saya peroleh dari grup facebook AIMI sebagai acuan dalam memyimpan ASIP. Berikut saya sisipkan ya gambarnya.


Akhir kata (Ceileh).. Semoga kita para busui Indonesia tetap semangat mengASIhi bayi kita sampai umur mereka 2 tahun. Aamiin :D