Kamis, 03 Oktober 2013

Baby AUF's story..

Alhamdulillah wasyukurillah..
Hari ini tepat 3 tahun pernikahan kami, dan Allah telah memberikan kado terindah..si baby mungil bernama ABDURRAHMAN AUF yang lahir empat hari lalu ;-)


Kali ini pengen banget cerita kronologis lahirnya baby AUF..cekidot ah!

26sept

09.00 pm, Kontrol rutin ke dokter di uk 39w2d. Ternyata air ketuban sudah mulai keruh, padahal HPL 29sept-2oct. Kata dokter kalau tanggal 29sept belum kontraksi juga, terpaksa ambil tindakan induksi atau SC. Ya saya sih waktu dikasih pilihan gitu langsung aja milih induksi supaya bisa lahiran
normal.


28sept


03.00 am Udah ngerasa mules teratur tiap 5 menit. Pas jalan pagi kontraksi makin terasa sampai-sampai ga sanggup lanjutin jalannya. Sempat galau juga antara langsung ke RS atau nunggu besok aja pas HPL. Tapi teringat lagi kalau air ketuban sudah keruh, akhirnya kami memutuskan untuk ke RS saja. Pas nyampe RS sekitar jam 8 malam langsung ke UGD. Ternyata kamar bersalin maupun kamar perawatan lagi penuh. Tapi karena sakitnya masih bisa tertahan, ya kita tunggu saja sampai kamar bersalinnya tersedia. Suami check in, sementara saya jalan-jalan di lobi sesekali baring di bed UGD. Alhamdulillah jam 11 malam sudah ada panggilan kalau satu kamar bersalin sudah bisa saya tempati.

Kamar bersalinnya cukup nyaman dan luas, lumayan menenangkan hati yang lagi deg-degan. Setelah diinterview sama perawat, jantung si dede diperiksa, Alhamdulillah normal dan sehat. Cek pembukaan juga ternyata baru pembukaan 1. Ya sudah sambil nunggu pembukaan berikutnya saya dan suami tidur aja dulu ngisi tenaga.

29sept

Sekitar jam 6 pagi, perawat datang untuk cek pembukaan ternyata masih pembukaan 1. Jantung dede masih tetap normal dan sehat. Habis mandi langsung jalan-jalan sepanjang koridor RS, tapi jalannya ga lama karena siangnya kontraksi sudah mulai berasa dahsyat. Ternyata baru pembukaan 2, padahal berharapnya lebih. Kata perawat sakitnya belum bagus jadi belum terlalu sakit (maksud loe?). Tapi ya sudahlah, sampai magrib tetap saja masih pembukaan 2.

07.00 pm, lapor sama perawat kalau saya mulai lemes. Akhirnya diinduksilah melalui infus. Makin lama rasanya makin WOW pemirsah! sakitnya Subhanallah banget. Udah teriak-teriak ga jelas aja tiap 3 menit, untungnya di kamar cuma berdua sama suami jadi teriaknya juga ga pake malu-malu,hehe. Dan guess what, setelah sakit-sakitan gitu ternyata baru pembukaan 4 , huhu..disuruh bersabar lagi sambil nunggu dokter. Tiga jam nahan sakit barulah pembukaan 9, masih belum dibolehin ngeden tapi saya hajar aja ngeden saking sakitnya. Ya Allah induksi ini menyiksa sekali, si suami sampe nangis ga tega ngeliat saya kesakitan :(

10.30 pm, akhirnya pembukaan lengkap. Tapi posisi kepala dede masih pendek, ga ngerti deh maksudnya gimana. Itupun masih harus nunggu dokter datang dulu. Alhamdulillah ga lama setelah pembukaan lengkap dokternya datang. Langsung deh disuruh ngeden. Dan ternyata mengeden itu ga semudah yang saya bayangkan. Butuh waktu yang cukup lama, dan sempat putus asa juga. Dokter sempat ngasih pilihan untuk vakum. Tapi karena suami selalu ngasih semangat, betapa kita sudah lama menantikan kehadiran dede, saya jadi semangat ngeden lagi.

11.10 pm, Alhamdulillah dede lahir setelah dua orang perawat bantu mendorong perut dari arah kepalaku agar dede cepat keluar. Finally..! legaaa rasanya. Si dede langsung diletakkan di dada untuk proses IMD sementara dokter melakukan kegiatan jahit menjahit,hehe. Setelah dibersihkan, dede langsung diberikan lagi ke saya. Karena kamar perawatan masih penuh, kami bertiga tidur di kamar persalinan. Kejadian penuh drama sesaat sebelum melahirkan langsung terbayar deh walaupun agak trauma juga kalau diingat-ingat, haha. Tapi malam itu adalah malam paling menegangkan sekaligus membahagiakan di sembilan bulan terakhir ini.

Selama hamil, saya termasuk paling positiv thinking dan suka mensugesti diri bahwa persalinanku bakal lancar-lancar saja. Tapi saking santainya, malah banyak hal kecil yang saya abaikan untuk mendukung sugesti saya. Contohnya, jalan kaki ga maksimal, tidur malam selalu di atas jam 12, otomatis bangunnya siang. Jarang gerak juga, terlalu PD kalau selama ini sudah cukup gerak, haddeh! Tapi ada alasannya lho kenapa malas banget gerak dan cepat banget capek. Soalnya suka kliyengan, dan ternyata itu karena HB yang cuma 7,9 :-( . Yah semua ada hikmahnya dan semoga saya bisa ambil pelajaran dari pengalaman yang super duper dahsyat ini :-D





posted from Bloggeroid